20.7.09

Diikuti dan dibuntuti orang ga jelas.....

Haduhh mimpi apa aku malam sebelum kejadian itu. Benar-benar dah,… perasaan ngga pernah punya musuh ataupun fans gelap gitu ya ;p sampai-sampai mengalami kejadian malam itu. Diikutin bapak-bapak sampai harus sembunyidi dalam Masjid.

Ceritanya, jam enam sore gitu habis pulang rapat seperti biasa dari tempat Umi. Mampir ke tempat teman di Dr Soetomo ambil beberapa file yang musti di print. Berhubung sewaktu mau ngeprint itu sudah adzan, jadilah mampir ke Al Ma’ruf sebentar untuk nemanin si Ayu shalat Maghrib.
Sebelum adzan nih ada bapak-bapak yang parkir motor pas di depanku. Padahal sudah duduk jauh dari keramaian, maksudnya mau menyendiri.

Bapak-bapak itu bertanya, “Ngapain di sini?”
Ya aku jawab aja, “Nunggu teman.” Sambil cuek-cuek aja plus online dari hape. Habis itu, ngga ada di tanya-tanya lagi.

Selesai shalat, Ayu menghampiriku dan mau cerita sesuatu. Aku bilang aja ntar aja ceritanya di jalan, habis aku ngga enak banget sama bapak-bapak itu yang keknya memperhatikan kita. Ya sudah lah, kami langsung pergi dan Ayu langsung ambil helm yang ada di dekatku yang sebelumnya dia tanya, apa itu helmnya atau bukan? Ya aku jawab aja iya. Kami langsung pergi ke rental tempat mba Oki kerja buat ngetik dan ngeprint sebentar. Ternyata aku baru sadar, kalau bapak-bapak itu mengikuti kami. Bahkan parkir di depan rentalnya mba Oki. Kontan saja si Ayu histeris. Aku sih biasa-biasa aja awalnya. Kami juga sadar, kalau ternyata helm yang Ayu pakai tadi bukan helmnya, tapi helm jamaah Al Ma’ruf. Jelas saja kami jadi ngga konsen ngetik dan langsung minta pamit sama mba Oki buat ke al Ma’ruf lagi dan mengembalikan helm itu. Aku suruh si Ayu buat biasa aja dan netral aja waktu ketemu bapak itu di depan rental.

Dan kemudian. Whusssssh,….. aku ngebut di tengah jalan itu. Maksud kami, mau lewat Kedondong biar ngga kena lampu merah. Dan pas kami belok, kata Ayu bapak itu mau lurus dan pas lihat kami belok ikutan belok juga. Astaghfirullah. Kami langsung saja sembunyi di dalam masjid sampai waktu yang kami sendiri ngga bisa tentukan. Dan bapak itu, dari motornya melihat kami dari jendela masjid. Saat itu baru ketakutan muncul dari diriku. Ngga tahu musti ngapain, mau telpon orang rumah tapi juga takut. Akhirnya Ayu telpon kakak laki-lakinya suruh jemput kami di Al Ma’ruf. Ternyata kakaknya masih lama jemputnya. Sementara kami tahu kalau di Alma’ruf pasca isya itu sepi banget. Bapak itu sih ngga ada lagi, tapi yang kami takutkan adalah, ketika kami keluar lingkungan masjid dan bertemu bapak itu lagi, dan kami diikuti. Hupppfffftttt menyeramkan.

Alhamdulillah ba’da isya aku melihat orang yang ku kenal. Dan langsung saja minta bantuan beliau, menemani kami berdua sebetar sampai kakaknya Ayu datang. Ngga lama, eeehhhh bapak itu muncul lagi. Kami berdua ketakutan lagi. Benar-benar ketakutan dan paranoid. Ngga tahu deh, entah di pelototin, atau dilihatin, bapak itu sadar kalau kami sudah punya bala bantuan, dan akhirnya,… bapak itu pergi.

Kami di iringi pake motor sampai rentalan Mba Oki lagi. Menunggu kakaknya Ayu di sana, dan kemudian kakaknya Ayu mengikutiku sampai rumah, dan kami bisa tidur dengan tenang di rumah.

Aduh,… kami berdua salah apa ya….?
Astaghfirullah…………………



Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment